Cinta dalam Pandangan Islam



Assalamu'alaykum Warahmatullahi Wabarakaatuh

Ya muslimin wal muslimat, berikut ini adalah penjelasan sekaligus pencerahan mengenai cinta yang insya Allah mampu menjadi bahan introspeksi kita selaku ummat islam dalam berpandangan mengenai cinta.
Sebelum pembaca membaca artikel ini, penulis sarankan untuk pembaca membaca terlebih dahulu artikel tentang Hakikat Cinta Menurut Islam. Karena seharusnya kita mempelajari dulu hakikat cinta yang seperti apa dan bagaimana. Minimal kita tahu dasarnya supaya tidak salah dalam mendefinisikan serta mengamalkan cinta. Maka, silakan baca terlebih dahulu artikel Hakikat Cinta Menurut Islam.

Cinta dalam pandangan islam seperti iman, yaitu diyakini dengan hati, diucapkan dengan lisan, dan dibuktikan dengan tindakan. Karena mencintai merupakan salah satu ciri orang-orang beriman.

- Diyakini dengan hati, yaitu cinta datang bukan berasal dari dorongan nafsu. Tetapi, cinta datangnya dari iman di dalam diri yang mengedepankan akhlak mulia dan ketaqwaan kepada Allah swt. Karena cinta atas dasar nafsu takkan mendatangkan kebahagiaan dan ketentraman di jiwa, kecuali kesengsaraan dan kehinaan yang berkepanjangan.

- Diucapkan dengan lisan, yaitu cinta diucapkan kepada seseorang yang kita cintai, dan itu termasuk sunnah karena Rasulullah sendiri menganjurkannya. Namun ada aturannya, yaitu cinta diucapkan kepada yang sudah mukhrim (halal), teman yang shalih, dan yang paling penting adalah kepada orang tua.

- Dibuktikan dengan tindakan, karena Rasulullah saw pernah berkata bahwa jika ada seorang laki-laki mencintai seorang perempuan, maka melamarnya untuk dijadikan istri merupakan bentuk dari pembuktian cintanya. Jika menyukai, segera nikahi. Tetapi kalau belum mampu, maka berpuasalah, Yaitu kendalikan nafsu dan cintai dalam diam. Itu semua demi menjaga kesucian diri sendiri dan kusucian dia yang dicintai.

Cinta secara hakikatnya jika dipandang secara umum yaitu sedia mengorbankan waktu, tenaga, dan harta kita hanya untuk sesuatu yang kita cintai. Sedangkan cinta secara hakikatnya jika dipandang secara syari'at islam yaitu mencintai seseorang atas dasar ketaqwaan kita kepada Allah swt. Jadi, kalau bisa kita simpulkan dari dua pandangan tersebut bahwa, cinta secara hakikatnya yaitu sedia mengorbankan waktu, tenaga, dan harta kita kepada Allah swt. dengan tujuan untuk kemaslahatan manusia.

Pada realitanya betapa banyak orang yang mengatakan cinta kepada Allah, namun sangat sedikit yang berani berkorban yang terbaik untuk-Nya dan agama-Nya. Untuk mendapatkan kesenangan dunia, kita berani berkorban apa saja milik kita yang terbaik. Namun untuk meraih kebahagiaan akhirat, surga dan ridha Allah kita hanya berkorban seadanya.

Cinta bukanlah kata murah dan lumrah dituturkan dari mulut ke mulut, tetapi cinta adalah anugerah Allah yang indah dan suci, jika manusia dapat menilai kesuciannya. Islam sangat menjaga kesucian cinta, sehingga tidak ada istilah pacaran. Tak perlu pacaran, karena jodoh sudah diatur. Yang terpenting adalah kita menata diri kita menjadi orang yang baik, dan insya Allah jodoh kita pun baik. Allah akan memberikan pasangan jiwa yang sesuai dengan perangai kita, jika ingin dapat yang baik, maka jadilah orang baik. Seperti pada firman Allah berikut ini :

“Perempuan-perempuan yang keji untuk laki-laki yang keji, dan laki-laki yang keji untuk perempuan-perempuan yang keji (pula), sedangkan perempuan-perempuan yang baik untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik untuk perempuan-perempuan yang baik (pula). Mereka itu bersih dari apa yang dituduhkan orang. Mereka memperoleh ampunan dan rezeki yang mulia (surga).” (QS An-Nur:26)

Adapun bila pasangan kita buruk (tidak sesuai harapan), maka itu adalah ujian bagi kita untuk menjadi hamba-Nya yang bersabar dan bersyukur. Karena surgalah tempat mereka yang mampu bersabar dan bersyukur. Cinta yang baik juga harus bisa membuatmu menjadi lebih baik dari sebelumnya. Bila cintamu membuat hidupmu lebih buruk, maka jangan takut untuk melepaskannya pergi.

Mencintai sekedar saja tidak akan membuatmu merasa kehilangan dan sakit ketika orang yang kamu cintai meninggalkanmu. Mencintai dengan berlebihan justru akan membuatmu begitu merasa kehilangan dan sakit ketika orang yang kamu cintai pergi meninggalkanmu. Karena semakin tinggi berharap, semakin sakit juga yang kamu rasa jika terjatuh. Mencintai memang mudah, untuk dicintai juga mudah. Tapi untuk dicintai orang yang kita cintai itulah yang sulit diperoleh. Satu-satunya cara agar kita memperoleh kasih sayang ialah jangan menuntut agar kita dicintai, tetapi mulailah memberi kasih sayang kepada orang lain tanpa mengharapkan balasan. Sampai kapanpun orang lain tidak pernah bisa mencintaimu dengan tulus dan apa adanya, jika kamu terus-menerus menyembunyikan kekuranganmu yang sebenarnya darinya. Karena Ketika dua hati saling tulus mencintai, mereka akan selalu temukan cara tuk tetap bertahan, tak peduli walau betapa sulitnya tuk terus bersama.

Ingatlah bahwa cinta sejati hanyalah milik Allah. Cinta manusia hanya akan membuatmu terluka, maka cintailah manusia karena Allah. Cinta karena Allah adalah cinta yang membuatmu semakin dekat dengan Allah, cintai seorang yang bersamanya kamu bisa merasakan manisnya iman. Ketika cinta hadir sebagai kesakitan, maka itu bukanlah cinta sejati. Karena cinta sejati hadir sebagai kebahagiaan yang indah. Carilah cinta yang bersamanya bertambah keimananmu dan memuliakan dirimu juga kehormatan dirimu. Jatuhkanlah cintamu kepada seseorang yang siap menangkapnya, jangan biarkan cintamu jatuh kepada orang yang belum siap sehingga jatuh dan pecah berkeping-kepinglah hatimu.

Jika aku jatuh cinta, cintakanlah wahai Allah kepada seseorang yang melabuhkan cintanya kepada-Mu agar bertambah kekuatanku untuk mencintai-Mu. Dan jagalah cintaku padanya agar tidak melebihi cintaku pada-Mu. Semoga kita semua adalah hamba-hamba Allah yang mampu menjaga kesucian diri dengan menjunjung tinggi aturan cinta dalam islam. Aamiin Allahumma Aamiin.

Wallahu a'lam bishawab
Wassalamu'alaykum Warahmatullahi Wabarakaatuh

16 komentar:

keren mas
teladan rasul itu emang yang paling mengesankan
sesabar-sabarnya orang pasti yang paling sabar rasulullah saw
:D

Bagus gan, buat nambah pengetahuan :)

nice post,buat menambah pengetahuan mantap :)

namanya jugaa mendekati jaman akhir gan tanda-tandanya udah banyak kok, semoga kita semua selalu dalam Lindungan Allah SWT . . .amiin

mungkin ini mampu menjaga hati yang sedang bergejolak kini.
:-bd :-d

Bagus gan buat pengetahuan ane

Ingin beruntung seperti temen-temen kamu?

Langsung saja kamu mendaftar di www.AsliBandar.net dan rasakan permainan yang akan membuat

hidupmu berwarna.

Dengan Deposit yang terjangkau kamu berkesempatan menangkan Jackpot setiap harinya.

Untuk Info lebih lanjut silahkan menghubungi kami melalui :

Pin BB : 2B3C34F4
YM : Aslibandar_CS
Skype : AsliBandar
Telp : +855882388666
FB : AsliBandar

Kuis Berhadiah

Syukran, sangat membantu dalam menjaga hati, kuatkan iman

ass war wab.
ijin copas yah gan :)

kk afwan, ana copas sedikit dari artikelnya sebagai bhn tugas boleh? sedikit dan hanya buat referensi...

Posting Komentar